Search Faizal Dzasrik

Selamat Datang. Welcome to FAIZAL DZASRIK FAN CLUB

Selamat Datang. Welcome to FAIZAL DZASRIK FAN CLUB
ZAREEN | Ini Suatu Cerita & Ini Satu Cerita Alter Ego

FDFC Inspiration Theme Song | KITA OONIK by NAJIP ALI

FDTV via Faizal Dzasrik Fan Club

Faizal Dzasrik & Friends @ MPH Quill

Faizal Dzasrik & Friends @ MPH Quill

Faizal Dzasrik Fan Club | WALL OF FAME - Part I

Faizal Dzasrik Fan Club | WALL OF FAME - Part II

Faizal Dzasrik BILLBOARD | Ini Satu Cerita Alter Ego

FEEDBACK | Ini Suatu Cerita

FEEDBACK | Ini Suatu Cerita
FACEBOOK Syawa Dola & Shafiq Najib

FEEDBACK | Ini Satu Cerita Alter Ego

FEEDBACK | Ini Satu Cerita Alter Ego
INSTAGRAM @joyheni

FEEDBACK | Ini Satu Cerita Alter Ego

FEEDBACK | Ini Satu Cerita Alter Ego
FACEBOOK Kazrina Mohamed Kassim

FEEDBACK | Ini Suatu Cerita & Ini Satu Cerita Alter Ego

FEEDBACK | Ini Suatu Cerita & Ini Satu Cerita Alter Ego
INSTAGRAM @nurieie

FEEDBACK | Ini Satu Cerita Alter Ego

FEEDBACK | Ini Satu Cerita Alter Ego
GOODREADS Suhailah Iskandar

FEEDBACK | Ini Suatu Cerita

FEEDBACK | Ini Suatu Cerita
FACEBOOK Nurin Irdina

FEEDBACK | Ini Suatu Cerita & Yong Tau Foo

FEEDBACK | Ini Suatu Cerita & Yong Tau Foo
INSTAGRAM @misshanisrazak

SOUNDCLOUD Faizal Dzasrik #Karaoke

Monday, 6 February 2017

FD Journal 005 | Misteri Mimpi Tok Louie



FD Journal 005 | Misteri Mimpi Tok Louie

BMT + BMTi + LPT

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Salam Sejahtera & Salam Muhibbah

Kira-kira beberapa bulan lalu, saya mendapat ‘mimpi pelik’. Dalam mimpi tersebut muncul Arwah Datuk saya, bapa kepada Abah. Nama datuk saya ialah Mohd Alwee. Sesetengah surat lahir anak-anak Tok Alwee aka Tok Louie adalah ‘ALWEE’. Manakala sesetengah lagi tercatat ‘ALWI’. Kesilapan pihak jabatan pendaftaran. Orang-orang dahulu mungkin tersalah ejaan. Berdasarkan sebutan panggilan, rata-rata akan menyebut ‘LUWI’ dan saya pula memilih ejaan ‘LOUIE’. Glamer sikit. Nampak macam omputeh.

Datuk saya ini sangat tegas dan amat digeruni oleh anak-anaknya. Orang dulu-dulu, kan. Sangat bengis! Tok Louie adalah seorang Pesawah Padi, Pekebun Dusun dan juga Pekedai Kopi ala-ala ‘kopitiam’ di Kampung Teluk Sareh, Kampung Gajah, Perak. Beliau juga merupakan seorang Ketua Kampung yang berdedikasi tinggi.

Bakat penulisan saya sebenarnya diwarisi daripada Tok Louie. Gaya bahasanya SANGAT MEMUKAU. Saya pernah terbaca surat-surat lama kiriman Tok Louie untuk Abah yang berada di perantauan. Ringkas, berbunga-bunga metafora alam semulajadi dan mendalam dengan maksud tersirat. Cerita tentang padi disambar burung… adik-adik masuk ke sekolah dan sebagainya. Dipendekkan cerita, bingkisan hati seorang bapa yang menyampaikan ‘keluhan’ menguruskan kehidupan. Sebenarnya, Abah paling bertanggungjawab. Tinggal dunia persekolahan yang sedang memuncak lalu menggalas ‘sebelah lagi beban’ di bahu yang harus dipikul membesarkan ahli-ahli keluarga yang sangat ramai.

Biasa-lah tu. Kisah yang sangat normal. Abah-lah anak lelaki tambatannya!

Mendengar cerita-cerita yang ‘tak lapuk dek hujan dan tak lekang dek panas’ daripada sumber BERNAMA ‘MAMA’, Tok Louie seorang ‘pemakan yang sangat licin dan bersih’. Pinggan sentiasa licin walaupun adakalanya lauk-pauk biasa sahaja dan kurang sedap. Mama (asal SELANGOR), salah seorang daripada dua menantu Tok Louie yang bukan berasal dari PERAK. Seorang lagi biras seperti Mama adalah asal dari MELAKA. Lebih menarik, Arwah Opah Zalikha saya adalah seorang PRO-PERAKian.

Tok Louie sangat menyukai masakan Arwah Nenek Dzajidah, mak kepada Mama. Gulai Lemak Cili Padi Bunga Kantan, boleh menjadi penyebab Tok Louie makan nasi tambah dua pinggan dengan penuh selera. Licin! Opah saya jealous ler. Hehehe. Biasa-lah DRAMA orang-orang desa tercinta. Apa yang penting, Tok Louie ini begitu serius menyukai Mama dan Arwah Nenek Dzajidah hingga sanggup turun ke Petaling Jaya dengan hanya berbekalkan ‘GULA MELAKA’ berikat. Dari Perak Tengah ke Klang Valley dengan teksi ditempah khas dari kampung. Seringkali berulang-alik, sehingga-lah Abah dan Mama diijab kabulkan.

Seingat saya, Tok Louie (bapa kepada Abah) dan Nenek Dzajidah (mak kepada Mama) adalah GRANDPARENTS saya yang terbaik. Sayang sekali mereka berdua meninggal dunia terlalu awal. Jarang-jarang sekali saya termimpikan Arwah Nenek Dzajidah. Hanya pernah beberapa kali, saya ternampak Arwah Nenek Dzasjidah manis bertelekung putih dan berbaju kurung. Tersenyum apabila memandang saya. Saya yakin Arwah Nenek Dzajidah ini tempatnya di Syurga. Insya-Allah. Amin.

Tidak pernah sesekali sebelum ini saya termimpikan Tok Louie. Hanya beberapa bulan lalu, saya termimpikan Tok Louie berkopiah, berkemeja petak-petak dan berkain pelekat petak-petak. Imej sebenar Tok Louie ketika masih hidup sememangnya begitu. Wajahnya ceria tetapi penuh kesungguhan dan pengharapan. Dalam mimpi tersebut, Tok Louie datang dari arah belakang lalu menepuk-nepuk bahu saya.

“Kamu jagey mok kamu baek-baek yea.”

Terjemahan Loghat Perak Tengah ke Bahasa Melayu

“Kamu jaga mak kamu baik-baik ya.”

Dua minggu kemudian…

Sekali lagi saya mendapat MIMPI yang sama. ADEGAN yang sama. PESANAN yang sama. Diucapkan dengan terang dan jelas. Buat kali kedua, seperti ulang tayang semula. Saya terpana dan mula mengambil serius. Mengapa Mama disebut, tetapi Abah tidak?

Sebagai makluman, ABAH sebenarnya anak lelaki kebanggaan Tok Louie.

Saya memberitahu Abah. Suasana menjadi ‘tegang’. Jelas Abah sangat bengang dan kecewa. Cukup jelas perasaannya tertekan. Seterusnya pelbagai andaian dibuat dengan sifat mistikal tentang masa hadapan termasuk Abah merasakan dirinya akan pergi meninggalkan dunia. Mengarut! Saya tidak bersetuju. Sebagai peringatan, kita hanya-lah hamba yang sangat kecil di sisi-Nya sahaja. Jadinya, bagaimana kita boleh membuat ramalan sebegitu? Kita bukan TUHAN. Saya bertenang dan berfikir. Mungkin ada hikmahnya.

Saya berbakat sebagai STORY TELLER. Berkebolehan menyampaikan cerita-cerita yang berkesan. Tok Louie telah memilih saya bagi menyampaikan pesanan ini kepada Abah. Dengan mesej supaya sudah tiba masanya untuk SEDAR dan saling sayang menyayangi ‘antara satu sama lain’. Bukankah seperti awal cerita, Tok Louie itu orangnya penuh dengan kata-kata tersirat? Saya mendapat ‘point’ itu. Sudah tentu pesanan itu sangat ‘double meaning’. Pesanan seperti untuk saya (ya, saya ambil serius), tetapi sebenarnya jika ditelesuri dengan logikal pesanan tersebut sebenarnya adalah untuk Abah.  

Insya-Allah, Tok Louie. Saya akan menjaga Mama sebaik mungkin.
Bukan Mama seorang sahaja. Termasuk Meen. Termasuk juga… ABAH.

“Peyzaey (Faizal) akan ingat pesan Tok tu sampai bila-bila. Doakan semoga rezeki Peyzaey bertambah-tambah ya.”

Salam Dari Dunia,
Cucu-ende Tok Louie, Peyzaey Dasherik aka Boboi.

Penilaian anda semua sebagai pembaca.
Apakah cerita mimpi ini BENAR atau TIDAK BENAR?
Ya, it was a true story. SCARY, kan? Hehehehe.
Perghh! #faizaldzasrik

AL-FATIHAH untuk Tok Louie, Nenek Jidah, Opah Zai & Tok Fendi.
Amin Ya Rabbal Al Amin.

BMT + BMTi + LPT






BUY ONLINE via Faizal Dzasrik Merchandise
Juga terdapat di kedai-kedai buku seluruh negara
(sementara stok masih ada)
also available at bookstores nationwide 
(while stocks last)





FDFC NEWS | 02022017
FACEBOOK
INSTAGRAM



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...